Menteri Perindustrian Airlangga Hartanto membuka Muslim Fashion Festival (MUFFEST) 2019 di Jakarta Convention Center, Kamis (02/05), yang memamerkan karya perancang lokal dan produk kosmetik serta perhiasan pada 1-4 Mei.

Dalam sambutannya, Airlangga Hartanto menyampaikan apresiasinya kepada para para perancang dan pendukung kegiatan tersebut. Pemerintah, kata dia mendorong Indonesia bisa jadi pusat fesyen muslim dunia.

“Ini juga menggarisbawahi program Presiden Jokowi dimana pendidikan vokasi harus menjadi arus utama. Setelah membangun infrastruktur tahun ini, sumber daya manusia menjadi prioritas berikutnya, termasuk bidang kreatif,” katanya.

Oleh karena itu, pihaknya juga harus mendorong pendidikan sekolah kejuruan agar bisa melahirkan perancang muda untuk tampil dan menjangkau pasar yang luas. Untuk itu diharapkannya kegiatan ini akan mendatangkan pembeli dari luar negeri.

Baca juga :  Wanita karir, penting bekerja dengan passion!

“Pada pameran lain sudah pembeli luar negeri yang datang seperti pada produk furnitur dan otomotif. Kita undang sebanyak-banyaknya karena ini cara yang efisien dibanding kita kirim ke luar yang hanya bisa sedikit,” ujarnya.

Iven ini menampilkan fashion show lebih dari 100 perancang dan juga ada pameran dari berbagai produk fesyen, kecantikan dan perhiasan, termasuk juga dari produsen bahan baku fesyen, yakni Asia Pasific Rayon yang juga sebagai sponsor MUFFEST 2019.

National Chairman Indonesian Fashion Chamber yang juga Ketua Pelaksana MUFFEST 2019, Ali Charisma mengatakan, etika lokal busana muslim Indonesia mempunyai ciri khas yang sangat jelas. Itu karena busana muslim Indonesia sangat bervariasi dan terbuka kreasinya serta tampilannya yang sangat luar biasa.

Baca juga :  Cantik Eksotik, Si Hitam Manis

“Ini bisa membawa Indonesia bisa bersaing dengan brand internasional. Ini impian pelaku industri mode, kita ingin jadikan Indonesia pusat mode dunia. Jadi membawa dunia ke Indonesia, jadi kami sangat berharap bagaimana pembeli dari luar negeri dibawa ke Indonesia,” ungkapnya.
fesyen Indonesia memiliki potensi yang sangat besar untuk terus dikembangkan sehingga Indonesia layak menjadi pusat mode di kawasan regional sampai di tingkat global. Kekayaan budaya Indonesia dapat menjadi sumber inspirasi tak terbatas bagi pelaku fesyen Indonesia untuk terus mengembangkan kreativitas dan inovasinya.

Baca juga :  Dr. Ir. Hj.Giwo Rubianto, M.Pd : "Ibu Bangsa" Yang Multi-Talented

Peluang pasar industri fesyen muslim sudah semakin besar karena terjadi peningkatan jumlah masyarakat kelas menengah Indonesia dalam beberapa tahun terakhir, dan hal tersebut menjadi salah satu faktor meningkatnya konsumsi masyarakat terhadap fesyen.